Sunday, July 27

Padang vs Jawa

Ini adalah koleksi quote yg saya ingat dari percakapan2 ttg orang padang dan jawa. kebenarannya bisa dipertanggungjawabkan (quote2nya maksud saya, bukan fakta dari quote2 itu) yaitu dari memori saya, walaupun orang2 yg melontarkannya mungkin sudah lupa. Mungkin kata demi kata yg saya tulis tidak begitu tepat, tapi kurang lebih begitulah yg saya ingat, dan benar2 saya usahakan untuk tidak bias (ohya, perkenalkan saya orang padang). Lucu aja, soalnya beberapa dari komentar2 itu bisa bertentangan, tapi di sisi lain memperlihatkan dua sudut pandang yg berbeda. udah ah, simak aja…

Feudalism

Anggota keluarga: “orang jawa kan feodal” (mengomentari suatu acara akad nikah beradat jawa timur di mana pengantin perempuan mengelap kaki pengantin pria)


Anggota keluarga: “cowok jawa tuh gak mandiri, semua urusan rumah tangga diserahin ke istri, bahkan kebanyakan orang jawa nggak ngebolehin istrinya kerja”

Tapi…

Teman: “kata nyokap gw cowok padang itu lebih senang dilayani; makan diambilin, baju dicuciin, rumah dibersihin, dan gak mau ngebantu istri”

???

Speak-up-ability
Teman: “orang jawa kan penuh basa-basi, kalo marah tetep aja senyum dan bilang “gak apa-apa”, padahal dalam hati udah ngomel2”

Teman: suamiku kalo marah memang begitu, diem2 aja, sementara aku kalo marah ya langsung ngomong blak2an aja” (komentar seorang teman orang padang yg bersuamikan pria jawa)

Ternyata…

Anggota keluarga: “itu kan ciri khas ego laki2 minang, kalo marah dieeeem aja” (komentar buat curhatku ttg mantan pacar yg gak komunikatif)

Nah loh…

Ambition
Anggota keluarga: “cowok jawa itu manja, karena biasanya orang tuanya gak ngebolehin anaknya jauh2 atau merantau

Teman: “ortu gw bilang orang jawa itu romantis, mau diajak susah, tapi jadi lelet”

Teman: “orang padang matre, kata nyokap temen gw yg orang padang, kalo cari calo suami ya yg sudah punya rumah, punya mobil, biar gak susah”

Kesimpulan: yg satu sudut pandang dari utara, yg satu dari selatan

Fidelity
Anggota keluarga: “tapi kebanyakan orang jawa itu gak setia”

Teman: “kalo mau nikah jangan cari cowok padang, karena biasanya mereka bukan orang baik2”

Ck…ck…ck… sama orang Somalia aja apa?

Teman: “kata mamah memang banyak perkawinan padang jawa yg akhirnya cerai”

Hm…bisa jadi sih, sayang gak ada angka statistiknya. Tapi kalo memang ada angkanya, saya yakin itu pasti ada pengaruh keluarga yg masing2 berkomentar “orang jawa sih, jadinya begitu” atau “orang padang sih, jadinya begini” yg meracuni pikiran pasangan padang – jawa yg malang itu (hihih cynical mode on)

Miscellaneous
Teman: “temen gw ya, punya temen sekosan orang padang, trus suka ngasi kerjaan banyak gitu ke pembantu kosan, kalo nyuci baju super banyak, apalagi waktu nyokapnya dateng, suka nyuruh2” (mungkin gak bermaksud bilang orang padang seperti itu, tapi ya… knp harus mention “orang padang”?)

Anggota keluarga: “kalo lebaran musti sungkem dong? repot amat?” (mengomentari potensi saya bermertuakan orang jawa)

To orang jawa: salahin Suharto aja ya, abis tiap lebaran pasti acara sungkeman keluarga cendana itu disiarin di tipi

Kira2 begitulah… bagaimana dengan Anda? Pernah nemuin quote semacam ini? ohya, quote-nya pasti lebih banyak lagi kalo gak dibatasin ttg orang padang atau jawa aja. bisa orang batak, sunda, bali, makasar, ambon, papua, yg gak kalah gak akuratnya. ya sudahlah, ambil saja hikmahnya. hidup Bhinneka Tunggal Ika!... Ups, ini kan bahasa jawa lama, pake Unity in Diversity aja kali ya, biar netral heheheh…

Ps: quotenya jgn diambil hati, mending dipake buat ngetawain diri sendiri aja :)

24 comments:

  1. Lagi suka bikin judul pake "vs" nih. Huehehee ...

    ReplyDelete
  2. oh iya yah
    gak nyadar (lagi emosi) huehehe

    ReplyDelete
  3. aalllll!!!

    waah..topik sensitif nih..huh! *blom apa2 udah emosi*

    byk euy orang jawa yg ngangep orang padang negatif2..kecuali secara fisik jarang sih..tapi yg pelitlah..yg matrelah..yg ngomongnya keraslah..

    duhhh..sebagai salah satu orang yg begaul setiap hari di komunitas yg orang padangnya cuma 4 orang diantara 200 an orang di kantor..kadang dk rada2 gimana gitu..

    pelit..
    please deehhh..ternyata orang jawa juga byk yg pelit minta ampun..pernah nih ngebahas ini sama temen yg orang jawa..dk bilang ke dia.."mba..ngomong2 ko rasanya aku sebagai orang padang yg terkenal pelit malah paling ga pelit di ruangan ini..malah ada satu orang jawa yg peliiiiiittt bgt disitu..trus mbanya jawab..ya kalo orang jawa sama orang lain yg pelit..tp kalo sama diri dia sendiri gak..*yaelah..sama aja kali..*

    matre..
    mba yg tadijuga bilang..aku denger cewe pdg matre..duh please deeehhh...temen2 jawa dkyg pacaran "morotin pacar" euy..sementara dk sebagai orang padang??boro2 morotin ..ditawar2in aja kagak mau euy selama masih pacar..

    ngomong ceplas ceplos..
    ya maap...kalo orang padang beda ma jawa dari segi kesantunan..tapi jawa ya itu..senyam senyum tapi hatinya blom tentu..susah ditebak..mending mana coba??

    nah..kesimpulan..ga orang jawa..padang..dayak..papua..batak..riau..aceh..
    pasti ada baik dan buruknya..*maap kalo saya rada emosi secara saya membandingkan diri saya sendiri dengan lingkungan jawa dikantorku*

    tapi padahal..ga semua orang jawa seperti deskripsi saya di atas..ga semua orang padang juga seperti yg byk dibilang orang2..

    tapi ya itu..kadang sebel aja kalo orang2 jawa itu ngejudge seenaknya aja tentang orang padang..

    yah..tapi dimanapun berada akhirnya orang bisa liat pribadi kita toh..tanpa harus memandang dari mana kita berasal:)jadi lebih baik jangan menjudge yg gak2 deh sebelom bener2 kenal..

    ya gak al?

    *gubrak..panjang bgt komen gw*

    ReplyDelete
  4. Ini ada hubungannya dengan stereotype, kan, ya? Gw juga ga setuju sama stereotype. Tapi, percaya stereotype sih, boleh2 aja, asal jgn sampe prejudice aja.
    (Jadi ingat kuliah dulu.)

    ReplyDelete
  5. hehehe pertama2 gw ucapkan selamat merasakan perantauan buat rike. emang begitulah indonesia, orangnya beda2, dan kalo mau jujur sih, orang jawa yg tinggal di padang mungkin ngalamin spt dikau skrg, jadi minoritas yg manis di mulut lain di hati (apa sih namanya sifat ini). daku ngerasa untung jg tinggal di jakarta (mgkn satu2nya hal yg bisa disyukuri tinggal di jkt, proporsi semua suku lebih merata) kalo daku liat sih orang jawa gak selalu gitu kok, dan daku yg emang pelit ini sudah rada2 ilang pelitnya setelah merantau (daku baik kan skrg hehehe) tapi yg kasian emang orang kaya dikau yg gak pelit dan baik tapi membawa2 nama padang (daku dikasih brp nih ke, huehehe ini sih namanya itung2an).
    (ohya, for everyone else, excuse our daku-dikau style he3)
    kalo daku liat itu sih memang beda pandangan aja, beda budaya. orang jawa yg manis mulut itu kan pertimbangannya supaya gak nyakitin orang lain, krn mereka gak mau digituin jg. sementara orang padang lebih milih kenyataan yg menyakitkan drpd tau setelah terlambat. yaa semuanya ada alesannya lah

    maksud daku posting ini sih buat nyindir stereotyping yg gak selalu bener itu, tapi mau gimana lagi, di masyarakat multikultural pasti stereotyping itu ada.

    daku barusan baca buku menarik deh. jadi ada penelitian gitu dimana bbrp orang disuruh mengidentifikasi benda yg ditampilin di komputer. awalnya diliatin wajah orang kulit putih atau kulit hitam dlm waktu 0,2 detik, trus diliatin gambar senjata atau kunci inggris dlm 0,2 detik jg. trus orang itu musti nebak benda tadi itu apa, dlm waktu sedetik. tnyt sebagian dr orang yg diliatin gambar wajah kulit hitam dan kunci inggris, nebak kalo benda itu adalah senjata, padahal kunci inggris. brarti stereotype kulit hitam dan kekerasan kuat bgt kan di sana. dk kebayang kalo diadain tes kaya gitu di indonesia misalnya awalnya muncul kata PELIT dlm 0,5 detik trus abis itu ditampilin layar dgn semua nama suku di indonesia, dan si responden harus men-tick satu suku aja dalam sedetik, mungkin kebanyakan orang bakal milih PADANG atau kalo muncul tulisan PREMAN PULOGADUNG orang2 bakal milih BATAK (huehehehe sori mon gak bermaksud, cuma dulu ada temen kosan gw orang batak dan tinggal di pulogadung, jd kita sering ngetawain gitu padahal dia gak mungkin kan jadi preman)
    yah intinya ya jgn nge-judge berdasarkan suku lah, kalopun beda ya dihormati, perbedaan bikin hidup warna warni, maka patut disyukuri (walah, berima hehehe)

    ReplyDelete
  6. namanya jg stereotype kayak bunyi speaker. speaker kiri & kanan bisa beda bunyinya. Nah telinga (jg kiri & kanan) yg denger jg ngrespon beda jadilah pesan berantai yang penuh NOISE.

    Ajaibnya, speaker mmbutuhkan 2 corong u/ jd stereo, tp mulut manusia cuman butuh 1.

    Minang vs Jawa? It's awful!
    Sbg org Minang yg pernah tinggal di pedesaan Jawa, berguru ke orang Jawa, aku gak punya prasangka spt itu. Aku menghormati Jawa sbgmn aku menyukai novel-novel Ahmad Tohari, Kuntowijoyo, Umar Kayam, Teguh Winarso, dst dst

    Oke jg nih posting yg ini.
    We've something debatable, rite?

    Keep posting :)

    ReplyDelete
  7. di antara semua buku itu, aku baru baca umar kayam. dan itu udah lamaaa bgt. tapi waktu baca itu emang serasa ngeliat "dunia yg berbeda". maklum waktu itu belum pernah tinggal di luar padang euy :p

    well, the power of merantau son, salah satunya adalah jadi lebih open-minded. temen2ku orang jawa banyak jg yg kagum sama org padang

    btw stereotyping itu bukannya gini ya:
    (misal, diketahui A orang padang dan B jawa)
    1: "si A itu pelit"
    2: "dasar padang"
    tapi
    1: "si B itu pelit"
    2: "ooo" (komen gak dikorelasikan dgn suku)
    atau
    1: "si B itu depannya aja senyum, di belakangnya ngomel2"
    2: "dasar jawa"
    tapi
    1: "si A itu depannya aja senyum, di belakangnya ngomel2"
    2: "ooo" (gak dikorelasikan dgn suku jg)
    padahal kalo gak diketahui asal usul A dan B, komentar "dasar padang/jawa" gak bakal ada.

    begitulah pandangan saya ttg stereotyping, CMIIW

    tapi kok kayanya yg paling heboh minang vs jawa aja ya? apa krn saya orang padang trus cuma denger yg itu2 aja? suku lain ada masalah gini jg gak sih

    (ini komen panjang bgt yak)

    ReplyDelete
  8. Bukannya stereotype itu gini, ya.

    A: "Dia tuh orang Batak."
    B: "Pasti pencopet."

    Kalo prasangka itu yang begini. Begitu lu ngeliat gw (yg orang Batak), lu langsung melindungi dompet di kantong lu karna berpikir gw pasti bakal nyopet lu.

    ReplyDelete
  9. Overall, Minang vs Jawa itu seru!
    Budayanya emang beda banget. Yg dibawah ini bukan stereotype:

    Minang: lebih demokratis
    Jawa : patriarki, patronal

    Minangkabau: kerajaan dengan kekuasaan yang kuat di level hulubalang-cerdik pandai-ulama. Mirip monarki konstitusional

    Jawa: monarki absolut. Sampe2 rajanya bergelar Mangkubumi, Hamengkubuwono, Amangkurat, dst. Mirip dgn Hindu. Gelar ini selain bernuansa metafisik jg menunjukkan pandangan geopolitik. Orang Jawa menganggap Jawa adalah pusat bumi sebagai mana orang Cina menanggap Tiongkok sebagai Bumi Tengah. Padahal menurut Napoleon doeloe, kl Bumi ini menyatu dalam 1 imperium, satu2nya ibukota yg layak adalah "Konstatinopel" atau nama kininya "Istanbul" (baca sesuai tajwid> istambul:)

    Btw, soal geopolitik ini asyiknya pelajari novel Lord of the Ring-nya Tolkien. Novel itu menunjukkan komposisi dunia saat PD I

    ReplyDelete
  10. mona: huahaha emang pernah digituin ya mon? kan orang batak bisa jadi pengacara jg :p (ini stereotype bukan)
    sonny: geopolitik? bahasan kuliah nih, males :p (dulu jg ada tuh asdos yg make LoTR buat ngejelasin balance of power)

    ReplyDelete
  11. Hanya ingat satu kalimat George Harrison dalam film Yellow Submarine, "It's all in your mind". :p

    ReplyDelete
  12. hai al,

    baru baca postingannya sekarang...

    sebagai orang yang pernah punya mantan orang jawa..tulisannya alia ngena banget...jadi teringat masa lalu...hiks

    Kategori pelit, kasar, suka menguasai rumah tangga dan hubungan, tidak hormat pada orang tua, matre..dll..yang jelek2 selalu di lebih-lebihkan sementara yang baik-baik malah ga pernah di tonjolkan...

    tapi mungkin itu karena perbuatan beberapa oknum yang kemudian mengeneralisais ke semua orang adri suku tersebut..

    what everlah..daku bangga menjadi orang minang

    ReplyDelete
  13. hehehe, asal gak ikut generalisasi yg rasis dan jelek gitu, hesty
    btw thanks udah mampir :)

    ReplyDelete
  14. Sbnrnya paling males klo bicarain ttg suku. Ga akan ada abisnya mbak..
    Skrg aq(jawa)mau nikah ama org padang.puyengnya 7 keliling.
    Masa emaknya nyuruh ortuku utk ke rmh mereka duluan,lah..klo org jawa kn yg kek gitu ga pantes.
    Menjatuhkan harga diri.
    Pdhl cowoku udah ngerayu2 ortunya,blg bhw org jawa ga kek gitu,itu namanya ga pantes.eehh..si emak masih aja keukeuh klo bokap gw mst dtg duluan.
    Stres banget!bisa2 batal impian mnikah.. Hixhixhix..
    Guys,kira2 ada solusi ngga?buat myatukan 2 adat yg bertolak blkg ini?
    Kira2 gw mst gimana??

    ReplyDelete
  15. pake adat nasional aja, mbak :)
    lokasi di tempat yg netral, trus datang sendiri2 he3

    ReplyDelete
  16. hai aku lagi melakukan penelitian mengenai pernikahan antara suku...aku lagi butuh responden nih, yaitu pasangan yang memiliki suku jawa-jawa/jawa-padang/padang-padang...buat yang memenuhi kriteria tersebut silakan klik link ini dan mengisinya

    https://spreadsheets.google.com/viewform?formkey=dGxzNFdLYmRPWWNUeGQ4aFFmTHhlckE6MQ

    buat rekan-rekan yang punya sodara atau teman atau kenalan yang memenuhi kriteria itu juga bisa menyebarkan link tersebut...

    terimakasih :)

    ReplyDelete
  17. Duh aq ge ngalamin ne....
    aq ge PDKT ma orang Padang
    Ortu agak2 gak suka ma orang padang...
    Bingung....!!!!!!

    ReplyDelete
  18. memang demikian adanya.... mau gimana lagi..

    ReplyDelete
  19. kalo bokap teman gw lain lagi pemikirannya, kalo nikah sama jawa atau padang atau yg lainya keturunannya rata2 pinter2 cerdas2, tapi iya juga, teman gw keturunan japang(jawa padang) pinter2, lulusan UN terkemuka dan adek2nya lulusan luar negri juga, dapat beasiswa lagi,
    secara genetika bener juga, kalo nikah satu kalangan gen keturunan yg akan muncul ya yang itu2 aja, bahkan pernikahan profesor dengan profesor ada anaknya yg ideot, karenan ada kemunculan genetika ideot sang istri dan sang suami meski sama2 profesor.
    hehehe bener juga tu pemikiran bokap teman gw, pemikiran yg maju
    siiip

    ReplyDelete
  20. Jawa vs Padang, sesuatu :)
    tergantung bagaimana kedua pasangan dari beda suku itu sendiri, menyikapi perbedaan yang ada. Suami saya orang Padang, saya keturunan Jawa. tapi kita berdua saling mengenal adat masing2, jadi ga ada masalah tuh dari setiap stereotipe. karena kami saling menerima apa adanya :)

    ReplyDelete
  21. ikutan nimbrung ya hehehe. aku orang jawa bersuamikan orang padang. orang padang memang tegas banget dan intonasinya tinggi (pengalaman pribadi), sedangkan saya orng jawa cenderung woles atau nyantai dalam menyikapi masalah, diem, baru menenangkan suami hehehe. saya dulu menikah juga tdk mengalami hal seperti mbak @mameegea karena ortu suami menghargai perbedaan adat sih. cuma setelah menikah saya jrng diajak kumpul atau bicara karena saya non-padang gitu kali anggapannya. tapi selama ini yg baik cm bapak mertua hiks hiks. kalau di padang memang yg ngelamar yg cewek setau saya. dan mereka sebenarnya mengharap cowok padang menikah dngn saudara dekat. denger-denger sih supaya harta ttp di dalam keluarga.

    ReplyDelete
  22. gw Minang and gw gak pelit kok..
    cuma yang mau gw kasih tu gak ada... gak punya duit hahahha

    ReplyDelete
  23. Ada yg bilang jawa tu kyak anjing..ga semua juga jawa tu kyak anjing kdang ada juga yang kya babi..jdi klu masalah nya tentang sifat ga ada hbungan nya ma suku atau budaya di sbuah tempat,itu smua trrgantung ma pribadi nya aja

    ReplyDelete
  24. gw orang padang juga sering dibilang pelit tapi berfikir ini aja...
    ANJING MENGGONGGONG, GW MAH LEWAT AJ

    ReplyDelete