Tuesday, March 12

To swing-type? To sway-type? Or to swipe?


Terserah deh. Terserah asal katanya. Yang jelas saya mau cerita tentang fitur swype-nya Samsung Galaxy. Itu fitur yang kalo ngetik teks jari tinggal diayunkan saja menyentuh huruf demi huruf tanpa harus diangkat jarinya dari satu huruf ke huruf lain, trus nanti si swype yang akan menebak kata yang kita inginkan.

Waktu beli seri Galaxy, swype bukanlah salah satu fitur yang saya pertimbangkan. Ibaratnya mubah, kalo ada tidak apa-apa, kalo tidak ada juga tidak berdosa (ustadz mode on). Setelah beberapa bulan pake, saya menemukan tips-tips penggunaan gadget yang menyarankan Galaxy-ers untuk memakai swype. Berhubung saya masih rada kagok dengan kepindahan dari keypad 123 ke qwerty, rasanya swype adalah jawaban yang tepat.

Setelah pakai swype, kecepatan mengetik saya memang jauh meningkat. Selain juga menguntungkan untuk Galaxy berukuran lebih kecil dari 4 inci. Tapi sayangnya, ada beberapa kelemahan swype yaitu:
  • Pengaturan bahasanya terbatas bahasa wilayah Asia Tenggara dan Timur; Inggris Amerika, Inggris Inggris, Indonesia, Malaysia, Jepang, Korea, Vietnam,Thai,  Tagalog. Yah namanya juga glokalisasi. Padahal ane kan mau pratiquer mon francais dengan bangmas. Terpaksa deh kalo hasrat berbahasa Perancisnya bangkit (yang sebenarnya cuma dua bulan sekali), ngetiknya manual, gak pake swype.
  • Trus, masalah bahasa. Seperti halnya mesin, swype terlalu kaku. Swype nggak tau kalau bahasa Indonesia banyak serapan dari bahasa asing seperti laptop, internet, hotspot. Bahkan kalo mau berbahasa Indonesia yang sudah disesuaikan seperti “unduh” dan “nirkabel”, nggak ada tuh. Mungkin karena penggunaannya kurang populer.
  • Masih masalah bahasa. Selain gak tau bahwa bahasa Indonesia banyak kata-kata serapan, swype juga gak tau kalo bahasa Indonesia banyak kata-kata gaul yang sangat melenceng ejaannya (dan itu belum termasuk bahasa alay ciyus miapah). Terpaksalah kata-kata seperti “emang”, “gue”, dan “pikirin” saya tambahkan ke dalam dictionary. Daripada saya ngirim teks “memangnya saya pikirkan” dan orang jadi gak tau kalo saya lagi sewot. Apalagi kata terpopuler seantero jejaring sosial juga gak ada. Kan malu aja kalo kepasang status: "Aku lagi halau nih."
  • Masalah yang juga parah: bahasa daerah. Jadi, nggak ada bahasa Minang. Apalagi bahasa Minang gaul. Apalagi bahasa Minang alay (ada nggak ya?).
  • Masalah paling akut; bukan bahasa sih. Kadang kalo nge-swype itu kepedean dan pengen cepat, maka hal ini berbahaya buat kata-kata yang mirip dan salah satu hurufnya berdekatan pula. Misalnya "baru" dengan "batu". “Sayang, aku batu mikirin kamu nih.” Kadang malah keketik “Sayang, aku bayi mikirin kamu nih.” Jauh banget kan :(
  • Oh iya, ada masalah bahasa lagi :D Swype gak tau kalo orang Indonesia, apalagi yang tinggal di kota besar, rata-rata suka pake English sekali-sekali. Jadi kadang saya ngetik bahasa Inggris padahal pengaturannya lagi bahasa Indonesia, dan dengan pedenya pencet send. Jadi saya ngirim teks ke teman saya Priska di pagi hari pernikahannya; “good luck for tisu ya!” (Yeah right. Orang merid emang butuh banget tisu. Buat lap keringat, buat lap air mata, buat lap-lapan yang lainnya) Tentu saja yang saya maksudkan adalah “good luck for today”, tapi sebelum ngetik “today”, tombol pengganti bahasa kepencet, dan berubahlah itu settingan dari English ke Indonesia sehingga swype membaca today sebagai tisu.
  • Di antara itu semua, yang lebih aneh lagi, swype ternyata menyimpan bahasa serapan yang saya gak nyangka bakal ada. Sedangkan bahasa Indonesia asli yang seharusnya ada malah nggak ada. Antara kata “demoralisasi” dan “antri”, menurut kamu mana yang lebih mungkin ada? Tentu saja antri bukan? Sayangnya, waktu meng-swype “antri”, yang muncul malah kata "antero", dan saya gak menemukan antri di daftar rekomendasi kata. Kenapa kata demoralisasi yang bakal jarang dipakai di teks malah ada? Ah mungkin kita memang harus lebih sering membahas moral di sms dan group chat. “Hai, gw baru ngelewatin rumah lo nih. Ada demoralisasi apa hari ini?"
Saya sempat nyari-nyari review swype di internet, tapi gak ketemu. Apa orang lain gak ada yang bermasalah seperti saya? Apa cuma saya aja yang pake swype? Sampai saat ini saya masih pake swype sih. Yaa sekali-sekali minta maaf untuk typo kan tak apa. Orang lain banyak yang typo juga kok :)


5 comments:

  1. mana postingan plesiran nyaa

    ReplyDelete
  2. emang ribet pk swype. kebiasaan orang indonesia kalo texting kan suka mendek2in. Yang begini mirip-mirip "enkripsi". Trus nanti yg nrima SMS, secara natural otaknya melakukan de-kripsi. Canggih amat tuh. Orang Indonesia itu secara natural udah ahli cyrpto. Gak perlu ribet-ribet pk program apaa gitu. Apalagi yg pinter bahasa alay. Sekarang bahkan ada kamus alay di PlayStore buat yg gak ahli meng-enkripsi. (Halah.. komen yg sok serius..)

    ReplyDelete
  3. kalo gitu ke-Indonesia-an gw pastilah minim dalam hal ini, coz harus liat kamus alay dulu baru ngerti ciyus miapah

    ReplyDelete
  4. ralat: yg bener alay translator. bukan kamus. sorry..

    ReplyDelete